BAYDEE

HOME ABOUT PRODUCTS NEWS CONTACT

Are cornstarch bags environmentally friendly?

2023-09-29

Apakah kantong tepung jagung ramah lingkungan?

Tahukah Anda bahwa kantong plastik tradisional yang Anda dapatkan di supermarket membutuhkan waktu ratusan tahun untuk terurai di lingkungan? Inilah alasan mengapa begitu banyak perhatian saat ini diberikan pada alternatif yang ramah lingkungan, termasuk kantong tepung jagung. Kantong tepung jagung terbuat dari bahan yang berasal dari sumber yang dapat terbarukan dan hancur dengan lebih cepat dibandingkan kantong plastik konvensional. Tetapi seberapa ramah lingkungan sebenarnya kantong tepung jagung?

Tahukah Anda bahwa kantong plastik tradisional yang Anda dapatkan di supermarket membutuhkan waktu ratusan tahun untuk terurai di lingkungan? Inilah alasan mengapa begitu banyak perhatian saat ini diberikan pada alternatif yang ramah lingkungan, seperti kantong tepung jagung. Kantong tepung jagung terbuat dari bahan yang berasal dari sumber terbarukan dan memiliki kemampuan terurai yang lebih cepat dibandingkan kantong plastik konvensional. Tetapi seberapa ramah lingkungan sebenarnya kantong tepung jagung?

Salah satu bahan yang umum digunakan dalam pembuatan kantong tepung jagung adalah polimer polylactic acid (PLA). PLA adalah bahan yang terbuat dari gula jagung atau pati jagung melalui proses fermentasi dan ekstraksi. Proses produksi menggunakan sumber daya alami ini memberikan keuntungan besar dibandingkan dengan produksi plastik konvensional yang menggunakan minyak bumi yang tidak terbarukan. Saat jagung tumbuh, tumbuhan mengambil karbon dioksida dari atmosfer dan mengubahnya menjadi gula melalui fotosintesis. Gula ini kemudian dapat diubah menjadi PLA melalui proses fermentasi. Dengan demikian, kantong tepung jagung membantu mengurangi emisi karbon dan mengurangi ketergantungan kita pada minyak bumi.

Selain itu, PLA juga memiliki sifat terurai yang lebih cepat daripada plastik konvensional. Kantong tepung jagung bisa terurai dengan sendirinya dalam waktu yang jauh lebih singkat daripada kantong plastik tradisional. Ini berarti bahwa ketika kantong tepung jagung terbuang ke alam, mereka tidak akan mencemari lingkungan selama ratusan tahun seperti kantong plastik konvensional. Sebagai gantinya, mereka dapat terurai menjadi senyawa organik yang lebih alami dalam beberapa bulan hingga beberapa tahun tergantung pada kondisi lingkungan di mana mereka dibuang.

Namun, terlepas dari keunggulannya, kantong tepung jagung juga memiliki beberapa kendala. Pertama, pembuatan PLA membutuhkan sumber daya alam seperti tanah, air, dan energi untuk proses fermentasi dan ekstraksinya. Jadi, meskipun tidak menggunakan minyak bumi, masih ada konsumsi sumber daya lain yang perlu diperhitungkan. Selain itu, karena PLA adalah bahan yang terbuat dari tanaman, ada risiko bahwa peningkatan permintaan terhadap jagung untuk produksi PLA dapat mengarah pada konversi lahan yang berdampak negatif pada ekosistem dan keberlanjutan pertanian.

Selain itu, kantong tepung jagung juga membutuhkan kondisi tertentu agar dapat terurai dengan cepat. Misalnya, dengan suhu dan kelembaban yang tepat, mereka dapat terurai dengan lebih cepat. Tetapi jika kantong tepung jagung terjebak di dalam landfill atau terkena cuaca yang ekstrem, terutama suhu dingin, mereka kemungkinan besar tidak akan terurai dengan cepat. Oleh karena itu, pengelolaan limbah yang tepat untuk kantong tepung jagung sangat penting agar manfaatnya yang ramah lingkungan dapat diwujudkan sepenuhnya.

Secara keseluruhan, kantong tepung jagung dapat dianggap sebagai alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada kantong plastik konvensional. Mereka terbuat dari bahan terbarukan dan dapat terurai dengan lebih cepat. Namun, harus diperhatikan bahwa mereka juga memiliki keterbatasan dan membutuhkan pengelolaan limbah yang tepat agar dapat berkontribusi secara maksimal pada keberlanjutan lingkungan. Dalam upaya menuju pengurangan sampah plastik, penggunaan kantong tepung jagung dapat menjadi salah satu langkah penting yang dapat kita ambil.